Wimbledon: Novak Djokovic mengejar Grand Slam ke-21 & Nick Kyrgios mengejar lebih dulu | Siger Lampung Olahraga

Wimbledon: Elena Rybakina mengatakan dia 'tidak tahu' bagaimana merayakan kemenangan
Lokasi: Klub All England Tanggal: 10 Juli Waktu: 14:00 WIB
Cakupan: Siaran langsung di BBC One mulai pukul 13:00 BST, dengan liputan di radio, online, BBC iPlayer, Red Button, Connected TV, dan aplikasi seluler.

Nick Kyrgios mengatakan dia akan bermain untuk “kejayaan tertinggi” dan “keabadian tenis” ketika dia menghadapi Novak Djokovic di final putra Wimbledon.

Petenis Serbia Djokovic sedang mengincar gelar Wimbledon keempat berturut-turut dan Grand Slam ke-21 secara keseluruhan pada Minggu.

Kyrgios mengincar trofi tunggal utama pertama ketika banyak yang mengira waktu pemain Australia yang lincah itu telah berlalu.

Bacaan Lainnya

Dia memimpin head-to-head antara pasangan dan Djokovic tidak memenangkan satu set pun dalam dua pertemuan mereka di tahun 2017.

Namun, Djokovic di Wimbledon dan di Grand Slam adalah prospek yang berbeda.

Dia tidak pernah kalah dalam pertandingan di Kejuaraan sejak 2017, ketika dia pensiun karena cedera di perempat final, dan dia akan bermain di final besar ke-32 – rekor pria.

“Saya sangat cemas dan gugup,” kata Kyrgios kepada BBC Sport. “Ini adalah sesuatu yang belum pernah saya lakukan sebelumnya, bermain di final Slam.

“Saya telah berada di banyak final dalam karir saya, tetapi ini adalah pertama kalinya di Wimbledon, di Grand Slam, turnamen terbesar di dunia. Itulah yang membuat saya tetap terjaga di malam hari – kesempatan untuk bermain untuk kemenangan tertinggi. dan menjadi keabadian tenis.”

Kyrgios, yang tidak memiliki pelatih, mengatakan dia tidak membandingkan dirinya dengan Djokovic atau anggota lain dari ‘tiga besar’ olahraganya – Rafael Nadal dan Roger Federer – karena “mereka tidak tersentuh” ​​dan bahwa dia melakukan hal-hal yang berbeda.

“Mereka adalah panutan yang sempurna,” kata Kyrgios, yang telah didenda dua kali di Wimbledon tahun ini karena perilakunya di lapangan.

“Saya merasa ada banyak orang yang tahu bahwa itu tidak dapat diperoleh sehingga mereka melihat saya, yang dapat diterima dan memiliki banyak ketidaksempurnaan, dan masih mampu melawan yang hebat dan memberi mereka uang.

“Wimbledon rapi dan Anda memiliki seseorang di final yang edgy, bertato, bukan seperti Roger Federer.

“Saya pikir itu adalah inspirasi bagi banyak orang. Saya pikir saya telah melakukannya sepenuhnya dengan cara saya. Saya tidak pernah benar-benar mendengarkan pelatih mana pun.”

Kyrgios dan Djokovic untuk menguji ‘bromance’ mereka

Djokovic dan Kyrgios telah bergerak melampaui hubungan yang awalnya runcing, dengan Kyrgios menggambarkan pasangan itu sebagai “sedikit bromance sekarang”.

Kyrgios sebelumnya menyebut Djokovic sebagai “alat” dan mengatakan dia tidak akan menerima saran dari seseorang “yang berpesta dengan baju terbuka selama pandemi global”, mengacu pada turnamen tenis yang diselenggarakan oleh Djokovic yang berlangsung pada bulan-bulan awal Covid- 19.

Djokovic sebagai gantinya mengatakan dia tidak terlalu menghormati Kyrgios di luar lapangan.

Namun, Kyrgios membela Djokovic ketika petenis Serbia itu dideportasi dari Australia awal tahun ini karena tidak divaksinasi virus corona.

Kyrgios menulis di Twitter pada saat itu: “Saya divaksinasi karena orang lain dan untuk kesehatan ibu saya, tetapi cara kami menangani situasi Novak buruk.

“Seperti meme-meme ini, berita utama, ini adalah salah satu juara hebat kami, tetapi pada akhirnya, dia adalah manusia. Lakukan yang lebih baik.”

Djokovic, yang dibatasi turnamen mana yang bisa diikutinya karena belum divaksinasi, menghubungi Kyrgios untuk berterima kasih atas dukungannya.

“Saya merasa seperti saya adalah satu-satunya pemain dan seseorang yang membelanya dengan semua drama semacam itu di Australia Terbuka,” kata Kyrgios.

“Saya merasa di situlah rasa hormat diperoleh. Bukan di lapangan tenis, tapi saya merasa seperti ketika krisis kehidupan nyata sedang terjadi dan seseorang membela Anda.

“Kami benar-benar saling mengirim pesan melalui DM di Instagram sekarang dan sebagainya. Ini sangat aneh. Awal minggu ini, dia seperti, ‘semoga sampai jumpa hari Minggu’.”

Djokovic yang geli menjawab: “Saya tidak tahu apakah saya bisa menyebutnya bromance, tapi kami jelas memiliki hubungan yang lebih baik daripada sebelum Januari tahun ini.

“Ketika itu benar-benar sulit bagi saya di Australia, dia adalah salah satu dari sedikit pemain yang keluar secara terbuka dan mendukung saya dan berdiri di samping saya. Saya sangat menghormatinya untuk itu.”

‘Pemain pertandingan besar’

Kyrgios telah lama dianggap sebagai talenta yang terbuang sia-sia – seorang pemain yang diperkirakan akan memenangkan Grand Slam tetapi tidak memiliki mentalitas atau fokus untuk melakukannya.

Dia mengatakan setelah perempat final bahwa dia tidak berharap untuk mencapai semifinal utama, apalagi final ketika Rafael Nadal mundur karena cedera.

Namun, Kyrgios memuji kemenangan gelar ganda putra bersama teman dekatnya Thanasi Kokkinakis di depan penonton di Australia Terbuka pada Januari dengan meningkatkan permainannya di Wimbledon.

Djokovic, yang terpaut dua gelar di belakang rekor 22 gelar putra Rafael Nadal, akan mewaspadai Kyrgios mana yang akan tampil pada pertandingan itu dan seberapa besar kebebasan yang bisa ia mainkan.

“Dia pemain pertandingan besar,” katanya. “Jika Anda melihat karirnya, tenis terbaik yang dia mainkan selalu melawan pemain top.”

Bagaimana Kyrgios bisa mengalahkan Djokovic?

Banyak pemain muda yang tampak terpesona saat menghadapi Djokovic, Nadal atau Roger Federer, seolah-olah mereka hampir bersyukur berada di lapangan bersama mereka.

Itu tidak akan menjadi masalah bagi Kyrgios, kata sesama petenis Australia Todd Woodbridge, juara ganda Grand Slam 16 kali dan komentator BBC di Wimbledon.

“Dia tahu dia underdog, tetapi dia juga memiliki kepercayaan diri yang besar pada kemampuannya untuk mengalahkan para pemain top,” katanya.

“Dia tahu bahwa dia satu-satunya orang yang bisa melakukannya. Itulah yang akan dia ambil dalam pertandingan ini. Dia bermain lebih baik dengan pola pikir, ‘ya, underdog, tapi saya lebih baik. Saya bisa mengalahkan Anda dan saya. tahu Anda terguncang oleh saya’. Itulah pola pikir yang saya pikir akan dia bawa.”

Meskipun Djokovic akan memainkan final Grand Slamnya yang ke-32 saat ini adalah yang pertama bagi Kyrgios, Woodbridge percaya itu adalah “pertandingan genap”.

Dia mengatakan petenis Serbia itu harus “keluar lebih tajam” daripada yang dia lakukan melawan Norrie dan Jannik Sinner di perempat final, di mana dia tertinggal dua set untuk love, karena Kyrgios mungkin tidak mengizinkannya kembali ke pertandingan.

“Nick tidak akan melakukan itu jika dia mendapat starter karena dia lebih mudah menahan servis,” kata Woodbridge.

Setelah tidak bermain sejak Rabu, Woodbridge merasa “istirahat empat hari dapat merugikannya” karena telah mengganggu “aliran turnamen” miliknya.

Mengelola emosinya selama periode itu, dan beberapa jam sebelum final pada hari Minggu, akan menjadi kunci untuk mempersiapkannya menghadapi tantangan Djokovic dan kesempatan itu.

“Nick harus mampu mengatasi jam-jam awal sampai walk-on,” kata Woodbridge. “Mereka cukup intens dalam energi yang dapat Anda konsumsi dengan gugup. Jika dia bisa mengatasinya dan tidak menggunakan terlalu banyak, santai, keluar dan mainkan set pembuka yang sangat, sangat kuat, dia punya peluang untuk menang.

“Saya pikir set pembuka, agar Nick memenangkan kejuaraan, saya benar-benar merasa dia harus memenangkannya, untuk mengatur nada untuk pertandingan.”

Untuk memenangkan set pembuka itu, dan terus memenangkan gelar, Woodbridge mengatakan Kyrgios perlu memaksakan permainannya pada sang juara bertahan.

“Dia harus bermain agresif, dia harus melakukan servis dengan baik, dia harus menggunakan forehandnya,” katanya.

“Anda tidak ingin terlibat dalam reli panjang melawan Novak karena dia lebih baik, dia bergerak lebih baik dan dia akan membuat Anda lelah. Kami tahu dia akan bertahan lebih lama dalam pertemuan fisik daripada Nick. Dia harus menjaga poin tetap pendek, dia harus dinamis dan mengambil beberapa peluang. Bermain konservatif dalam pertandingan seperti ini tidak akan memenangkan Anda kejuaraan.”

Bacaan Gambar Spanduk Di Sekitar BBC - BiruFooter - Biru

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *