Tesla Dikatakan Menjeda Produksi Setelah Kuartal Goyah Dengan Tonggak Produksi Bersejarah | Siger Lampung Teknologi

Investor Tesla memiliki banyak hal untuk diurai setelah liburan 4 Juli: kuartal pengiriman yang mengecewakan, rekor bulan produksi, dan sekarang beberapa minggu downtime di beberapa pabrik. Pembuat mobil listrik akan menghentikan sebagian besar produksi pada jalur perakitan Model Y di Shanghai selama dua minggu pertama bulan Juli, kemudian menghentikan lini Model 3 selama 20 hari mulai 18 Juli, Bloomberg melaporkan bulan lalu. Pekerjaan upgrade di pabrik untuk meningkatkan output kedua kendaraan diharapkan selesai pada awal Agustus, kata orang yang mengetahui masalah tersebut.

Pada hari Senin, TeslaMag mengatakan pabrik pembuat mobil di dekat Berlin akan mengambil istirahat dua minggu mulai 11 Juli. Situs Jerman melaporkan bahwa Tesla bertujuan untuk menggandakan tingkat produksinya mulai Agustus, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya. Perusahaan membangun 1.000 Model Y di pabrik selama setidaknya satu minggu bulan lalu.

Tesla tidak menyebutkan rencana ini dalam pernyataan produksi dan pengiriman 2 Juli. Produsen mobil menawarkan garis optimis – itu membuat lebih banyak kendaraan di bulan Juni daripada bulan mana pun dalam sejarahnya – sambil mengungkapkan 254.695 pengiriman untuk kuartal tersebut, jauh dari perkiraan analis.

Bacaan Lainnya

“Kelemahan relatif” kuartal ini diperkirakan, Philippe Houchois, seorang analis Jefferies dengan peringkat beli pada saham Tesla, mengatakan dalam catatan 3 Juli. Dia menulis bahwa komentar Chief Executive Officer Elon Musk mengacu pada pabrik baru perusahaan sebagai “tungku uang” menunjukkan arus kas bebas Tesla mungkin telah dipengaruhi oleh gangguan modal kerja yang signifikan.

Saham Tesla turun sebanyak 0,7 persen tak lama setelah dimulainya perdagangan premarket Selasa.

Pukulan terbesar terhadap kinerja Tesla pada kuartal terakhir datang dari penguncian selama berminggu-minggu di Shanghai sebagai tanggapan terhadap wabah Covid. Perusahaan berusaha keras untuk membuka kembali pabriknya di sana dan tetap menjalankannya, dengan ribuan pekerja tidur di tempat untuk mempertahankan sebagian produksi.

Sementara Shanghai adalah pabrik Tesla yang paling produktif, pabriknya di dekat Berlin dan Austin, Texas, baru saja mulai beroperasi. Musk mengadakan pesta pembukaan di yang pertama pada 22 Maret dan yang terakhir pada 7 April.

Sementara itu adalah urusan riang – Musk menari di Jerman dan mengenakan topi koboi dan kacamata di Texas – CEO terdengar jauh lebih tenang beberapa minggu kemudian.

“Berlin dan Austin kehilangan miliaran dolar sekarang karena ada banyak biaya dan hampir tidak ada output,” kata Musk kepada Pemilik Tesla di Silicon Valley pada 31 Mei. “Membuat Berlin dan Austin berfungsi dan mengembalikan Shanghai sepenuhnya adalah sangat mengkhawatirkan kami.”

Penutupan Shanghai dan perjuangan untuk meningkatkan pabrik baru berkontribusi pada saham Tesla yang anjlok 38 persen dalam tiga bulan yang berakhir pada Juni, rekor penurunan kuartalan. S&P 500 merosot 16 persen, penurunan terbesar untuk indeks saham acuan AS sejak kuartal pertama 2020.

Tesla menjadwalkan laporan pendapatan kuartalannya untuk 20 Juli.

© 2022 Bloomberg LP


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *