Satelit Capstone NASA Pecah Dari Orbit Bumi, Menuju Bulan Menjelang Program Artemis Mendatang | Siger Lampung Teknologi

Sebuah satelit seukuran oven microwave berhasil melepaskan diri dari orbitnya di sekitar Bumi pada hari Senin dan menuju ke bulan, langkah terbaru dalam rencana NASA untuk mendaratkan astronot di permukaan bulan lagi.

Sudah merupakan perjalanan yang tidak biasa bagi satelit Capstone. Diluncurkan enam hari lalu dari Semenanjung Mahia Selandia Baru oleh perusahaan Rocket Lab di salah satu roket Electron kecil mereka. Diperlukan waktu empat bulan lagi bagi satelit untuk mencapai bulan, karena satelit itu berlayar menggunakan energi minimal.

Pendiri Rocket Lab Peter Beck mengatakan kepada The Associated Press bahwa sulit untuk mengungkapkan kegembiraannya dengan kata-kata.

Bacaan Lainnya

“Ini mungkin akan memakan waktu cukup lama untuk meresap. Ini adalah proyek yang telah membawa kami dua, dua setengah tahun dan sangat, sangat sulit untuk dieksekusi,” katanya. “Jadi untuk melihat semuanya berkumpul malam ini dan melihat pesawat ruang angkasa itu menuju bulan, itu benar-benar epik.”

Beck mengatakan biaya misi yang relatif rendah – NASA menempatkannya pada $ 32,7 juta (sekitar Rs. 260 crore) – menandai awal dari era baru untuk eksplorasi ruang angkasa.

“Untuk beberapa puluh juta dolar, sekarang ada roket dan pesawat ruang angkasa yang dapat membawa Anda ke Bulan, ke asteroid, ke Venus, ke Mars,” kata Beck. “Ini adalah kemampuan gila yang belum pernah ada sebelumnya.”

Jika sisa misi berhasil, satelit Capstone akan mengirimkan kembali informasi penting selama berbulan-bulan sebagai yang pertama untuk mengambil orbit baru di sekitar bulan yang disebut orbit lingkaran halo dekat: bentuk telur membentang dengan salah satu ujung orbit melintas dekat dengan bulan dan yang lainnya jauh darinya.

Akhirnya, NASA berencana untuk menempatkan stasiun luar angkasa yang disebut Gateway ke jalur orbit, dari mana astronot dapat turun ke permukaan bulan sebagai bagian dari program Artemis-nya.

Beck mengatakan keuntungan dari orbit baru adalah meminimalkan penggunaan bahan bakar dan memungkinkan satelit – atau stasiun luar angkasa – untuk tetap berhubungan konstan dengan Bumi.

Roket Electron yang diluncurkan pada 28 Juni dari Selandia Baru membawa pesawat ruang angkasa kedua bernama Photon, yang terpisah setelah sembilan menit. Satelit itu dibawa selama enam hari di Photon, dengan mesin pesawat ruang angkasa menyala secara berkala untuk menaikkan orbitnya semakin jauh dari Bumi.

Sebuah ledakan mesin terakhir pada hari Senin memungkinkan Photon untuk melepaskan diri dari tarikan gravitasi Bumi dan mengirim satelit dalam perjalanannya. Rencananya sekarang adalah satelit seberat 25kg itu akan melampaui bulan sebelum jatuh kembali ke orbit bulan yang baru pada 13 November. Satelit akan menggunakan sejumlah kecil bahan bakar untuk membuat beberapa koreksi lintasan yang direncanakan di sepanjang jalan.

Beck mengatakan mereka akan memutuskan dalam beberapa hari mendatang apa yang harus dilakukan dengan Photon, yang telah menyelesaikan tugasnya dan masih memiliki sedikit bahan bakar yang tersisa di tangki.

“Ada sejumlah misi yang sangat keren yang sebenarnya bisa kita lakukan dengannya,” kata Beck.

Untuk misi tersebut, NASA bekerja sama dengan dua perusahaan komersial: Rocket Lab yang berbasis di California dan Advanced Space yang berbasis di Colorado, yang memiliki dan mengoperasikan satelit Capstone.


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *