Pemerintah Yunani Diguncang oleh Pengunduran Diri Di Tengah Skandal Pengawasan yang Berkobar | Siger Lampung Teknologi

Pemerintah konservatif Yunani Jumat diguncang oleh skandal pengawasan yang telah lama membara setelah kepala intelijennya dan seorang pembantu dekat Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis mengundurkan diri dalam waktu satu jam. Panagiotis Kontoleon mengajukan pengunduran dirinya karena “kesalahan” manajemen selama menjabat, kata kantor Mitsotakis dalam sebuah pernyataan.

Pengumuman bahwa Kontoleon telah mengundurkan diri dari posisinya di kepala badan intelijen nasional EYP datang kurang dari satu jam setelah sekretaris jenderal kantor perdana menteri, Grigoris Dimitriadis, juga berhenti.

Pengunduran diri itu terjadi seminggu setelah pemimpin partai oposisi Sosialis negara itu, Nikos Androulakis, mengajukan pengaduan ke Mahkamah Agung atas “usaha” memata-matai ponselnya menggunakan malware Predator.

Bacaan Lainnya

Dua jurnalis Yunani juga telah mengambil tindakan hukum tahun ini setelah mereka mengaku menjadi korban pengawasan.

Androulakis pada hari Jumat menyerukan penyelidikan khusus oleh parlemen atas insiden tersebut.

“Saya tidak pernah berharap pemerintah Yunani memata-matai saya menggunakan praktik tergelap,” katanya.

Pemerintah secara konsisten membantah keterlibatan negara, dengan mengatakan tidak membeli perangkat lunak jenis itu, tetapi perselisihan itu telah memicu kecaman di negara itu.

Juru bicara pemerintah Yiannis Economou mengatakan “masuk akal” bahwa individu menggunakan Predator untuk memata-matai dan bahwa seluruh Eropa menghadapi ancaman pengawasan.

Pada bulan November, menteri negara Yunani George Gerapetritis bersikeras kepada AFP bahwa “tidak ada pengawasan terhadap wartawan di Yunani” oleh negara.

“Yunani sepenuhnya menganut nilai-nilai masyarakat demokratis dan supremasi hukum, terutama pluralisme dan kebebasan pers,” kata Gerapetritis.

Karena itu, dia berpendapat “tidak perlu tindakan lebih lanjut” untuk memverifikasi dugaan pemantauan jurnalis investigasi Stavros Malichudis.

Kontoleon, yang ditunjuk sebagai kepala EYP pada tahun 2019 setelah partai konservatif Mitsotakis memenangkan kekuasaan tahun itu, telah menyiratkan sementara dalam peran itu bahwa para jurnalis telah menjadi sasaran atas perintah badan intelijen asing.

Situs web investigasi Reporters United dan Inside Story menuduh Dimitriadis — keponakan Mitsotakis — terkait dengan dugaan skandal mata-mata yang melibatkan Androulakis dan jurnalis keuangan Yunani Thanasis Koukakis.

Dimitriadis pada hari Jumat mengancam akan menuntut Reporters United dan harian kiri Efsyn kecuali mereka menarik cerita tentang kasus tersebut. Koukakis juga diperingatkan untuk tidak me-retweet cerita tersebut.

Dalam salah satu tindakan pertamanya setelah mengambil alih kekuasaan pada tahun 2019, Mitsotakis mengangkat alis dengan melampirkan dinas intelijen nasional ke kantornya.

Partai oposisi utama, sayap kiri Syriza, menyebut perselingkuhan itu sebagai “skandal besar”. Pemimpinnya, mantan perdana menteri Alexis Tsipras, mengatakan pengunduran diri Dimitriadis adalah “pengakuan bersalah” dan bahwa Mitsotakis sendiri memikul sebagian tanggung jawab.

“Tuan Mitsotakis harus memberikan penjelasan kepada orang-orang Yunani tentang Gerbang Airnya sendiri,” kata Tsipras.

Realitas distopia, Orwellian

Para ahli mencatat bahwa Predator, yang awalnya dikembangkan di Makedonia Utara dan kemudian di Israel, dapat mengakses pesan dan percakapan.

“Beberapa hari yang lalu saya diberitahu oleh Parlemen Eropa bahwa ada upaya untuk menyadap ponsel saya dengan perangkat lunak pengawasan Predator,” kata Androulakis kepada media saat meninggalkan pengadilan di Athena pada 26 Juli.

“Mencari tahu siapa yang berada di balik praktik berbahaya ini bukanlah masalah pribadi tetapi tugas demokrasi,” tambahnya.

Parlemen Eropa menyiapkan layanan khusus bagi anggota parlemen untuk memeriksa ponsel mereka untuk perangkat lunak pengawasan ilegal setelah peretasan menggunakan spyware yang mirip dengan Predator yang disebut Pegasus.

Androulakis menggunakan layanan itu untuk “memeriksa teleponnya untuk berjaga-jaga pada 28 Juni 2022”.

“Dari pemeriksaan pertama, terdeteksi adanya tautan mencurigakan terkait alat pengintai Predator,” kata pihak PASOK-nya dalam sebuah pernyataan.

Perangkat lunak ini dapat menyusup ke ponsel untuk mengekstrak data atau mengaktifkan kamera atau mikrofon untuk memata-matai pemiliknya.

“Predator adalah salah satu spyware paling mahal dan di luar jangkauan individu,” kata spesialis keamanan siber Anastasios Arampatzis kepada AFP, dengan mengatakan hanya sebuah negara yang membutuhkan fitur keamanan canggihnya.

“Keamanan dan perlindungan kehidupan pribadi seseorang harus dijamin oleh rezim demokrasi mana pun. Jika sebuah negara memata-matai warganya, kita sedang menuju realitas dystopian, Orwellian.”

Kepala intelijen Spanyol dipecat awal tahun ini setelah terungkap bahwa politisi top – termasuk Perdana Menteri Pedro Sanchez dan separatis Catalan – telah menjadi sasaran peretasan telepon.


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.