Pelatih wanita Inggris Lisa Keightley menyebut komentar ketua ICC tentang Tes ‘mengecewakan’ | Siger Lampung Olahraga

Pelatih wanita Inggris Lisa Keightley menyebut komentar ketua ICC tentang Tes 'mengecewakan'
Tes Abu Wanita
Tes terakhir Inggris, melawan Australia, turun ke bola terakhir pertandingan

Pelatih Inggris Lisa Keightley mengatakan permainan putri harus terus “berkembang” setelah komentar “mengecewakan” ketua Dewan Kriket Internasional Greg Barclay tentang pertandingan Uji.

Inggris bermain melawan Afrika Selatan dalam Tes di Taunton minggu depan.

“Beberapa Tes terakhir menunjukkan bahwa mereka layak dimainkan,” kata Keightley dari Australia kepada BBC Sport.

Bacaan Lainnya

Tes terakhir Inggris, melawan Australia pada bulan Januari, menghasilkan hasil imbang yang mendebarkan hingga bola terakhir pertandingan.

Namun hanya Inggris, Australia dan India telah memainkan Tes wanita dalam tujuh tahun terakhir. Pertandingan Afrika Selatan sebelumnya terjadi pada tahun 2014, sedangkan tim terakhir di luar kuartet itu yang memainkan Tes adalah Belanda 15 tahun yang lalu.

Berbicara kepada Test Match Special awal bulan ini, Barclay mengatakan: “Saya tidak bisa melihat kriket Test wanita berkembang dengan kecepatan tertentu.

“Itu tidak berarti negara mana pun yang memilih untuk bermain kriket Uji tidak dapat melakukannya. Tapi saya tidak melihatnya sebagai bagian dari lanskap yang bergerak maju ke tingkat yang nyata sama sekali.”

Tapi Keightley, yang memainkan sembilan Tes dalam 10 tahun karir internasionalnya, mengatakan: “Sebagai pelatih kriket wanita, saya merasa komentar itu mengecewakan. Kami harus terus mengembangkan kriket wanita.”

Salah satu penghalang bagi pertumbuhan Tes wanita adalah tidak adanya pertandingan bola merah yang dimainkan dalam beberapa hari di kriket domestik di seluruh dunia.

Keightley, bagaimanapun, mengatakan Dewan Kriket Inggris dan Wales “tertarik” untuk pengenalan mereka.

Dia berbicara pada pengumuman skuad Inggris, yang mencakup lima pemain yang belum bermain, untuk Tes empat hari melawan Proteas mulai Senin.

Ini memulai seri multi-format, dengan tiga pertandingan internasional satu hari dan tiga pertandingan Twenty20 untuk diikuti.

Tak satu pun dari lima Tes wanita terakhir yang membuahkan hasil, yang menyebabkan kapten Inggris Heather Knight meminta perpanjangan untuk mencocokkan Tes pria lima hari.

“Anda bisa mendapatkan hasil dalam empat hari, meski sulit,” tambah Keightley. “Anda mungkin membutuhkan kedua tim untuk berani dan Anda berpotensi membutuhkan deklarasi.

“Saat ini, preferensi saya mungkin selama empat hari karena beban kerja. Ke depan, saya bisa melihat Tes lima hari jika kami memainkannya lebih teratur.”

Keightley, 50, mengungkapkan bahwa dia juga “tidak memiliki keinginan” untuk mengambil peran pelatih kepala yang kosong dengan negara asalnya, Australia.

Matthew Mott meninggalkan juara dunia untuk menjadi pelatih bola putih baru tim putra Inggris.

Kontrak Keightley dengan Inggris berlangsung hingga awal 2023.

“Saya fokus melakukan pekerjaan saya untuk Inggris dan melatih di sini,” katanya. “Saya sangat ingin memastikan saya menyelesaikan kontrak saya.”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *