Paul Pogba: Bisakah kepindahan gelandang dari Manchester United menyatukan kembali Juventus? | Siger Lampung Olahraga

Paul Pogba: Bisakah kepindahan gelandang dari Manchester United menyatukan kembali Juventus?
Paul Pogba
Paul Pogba memenangkan empat gelar Serie A selama mantra pertamanya di Juventus, ditambah dua Coppa Italia dan dua Piala Super Italia

“Dia adalah anak laki-laki berusia 22 tahun, dia tidak bisa berperilaku seperti anak laki-laki berusia 30 tahun … tidak ada yang memintanya untuk mencetak tiga gol per pertandingan dan memenangkannya sendirian. Saya hanya memintanya untuk bermain seperti Pogba, dengan semua itu. dibawa oleh seorang anak laki-laki berusia 22 tahun”.

Anda bisa mengatakan bahwa manajer Massimiliano Allegri marah. Juventus telah mencapai final Liga Champions hanya tiga bulan sebelumnya namun dalam dua pertandingan pembuka mereka di Serie A musim 2015-16 yang baru, mereka telah mencatat dua kekalahan dan banyak perdebatan.

Paul Pogba baru saja diberi jersey nomor 10 ikonik, yang sebelumnya dikenakan oleh orang-orang seperti Roberto Baggio, Michel Platini dan Alessandro del Piero. Apa salah satu syarat untuk mendapatkan jersey ajaib? “Menjadi fenomena,” jelas presiden klub Andrea Agnelli. Jadi tidak ada tekanan saat itu.

Bacaan Lainnya

Sejak bergabung dengan Juventus dari Manchester United saat berusia 19 tahun pada 2012, pria Prancis itu telah membantu klub Italia itu meraih tiga gelar Serie A tetapi Pogba – yang baru saja kembali ke Juventus setelah enam tahun di Old Trafford – menderita dengan beban beratnya. nomor punggung 10.

Mentalitasnya dipertanyakan, perdebatan berkecamuk dan Juve beralih ke mode protektif. Rekan-rekan setimnya menyebutnya brilian, Allegri mengingatkan siapa pun yang mau mendengarkan bahwa dia hanyalah anak laki-laki yang terbebani oleh ekspektasi konyol dan Agnelli serta para eksekutifnya akan datang ke latihan dengan senyum di wajah mereka. Jika dia ingin kopi dan mengobrol, mereka ada di sana.

Leonardo Bonucci memberinya nomor motivatornya, Alberto Ferrarini, pria yang dikreditkan dengan mengubah bek menjadi pesaing elit. Legenda mengatakan bahwa Ferrarini pernah mengunci Bonucci di ruang bawah tanah yang gelap dan menyuruhnya untuk melepaskan semua kemarahannya melalui jeritan dan teriakan tanpa henti.

Ferrarini menyarankan Pogba menambahkan “+5” di spidol di bagian belakang jerseynya untuk melepaskan tekanannya. Untuk mengingatkan dia dalam beberapa cara dia masih nomor enam. Apakah itu benar-benar jersey atau status baru Pogba sebagai superstar yang menghalangi kecemerlangannya di awal musim itu, kita tidak pernah bisa benar-benar tahu tetapi apa yang bisa kita buktikan adalah bahwa klub mendukungnya.

Secara historis Juventus dikenal karena profesionalisme dan kekakuan mereka. Mereka jarang terhibur dengan sepak bolanya, mereka hanya mencari kemenangan. Seperti yang dijelaskan oleh mantan penyerang Italia Antonio Cassano: “Saya menolak tiga kali untuk pergi ke sana – mereka hanya menginginkan tentara, orang-orang yang hanya berjalan lurus di jalur mereka. Terkadang saya harus pergi ke kanan, ke kiri, di mana saya merasa seperti itu.”

Jika itu memang benar, maka bayangkan betapa mereka percaya bahwa Pogba telah memberinya kemewahan kebebasan taktis. Orang-orang di sekitarnya bekerja untuk membebaskan kejeniusannya dan dia jarang kecewa. “Kamu bukan bintang hanya karena kamu berkata begitu. Kamu menjadi bintang karena orang-orang menjadikanmu bintang. Itulah yang saya pelajari dari waktu saya di Juventus,” jelas Pogba.

Di bawah Allegri, Pogba akhirnya menghasilkan yang terbaik secara statistik, teknis dan taktis tahun itu untuk membantu Juventus meraih gelar liga lainnya, membuat rekor dunia pindah kembali ke Manchester United senilai £89 juta.

Di Inggris dia datang dengan sangat meriah dan dengan banyak uang. Dia diharapkan untuk menundukkan kepalanya dan memberikan dalam sistem kaku yang memiliki sedikit ruang untuk eksentrisitas teknisnya. Ketika dia tidak selalu memberikan, dia dikritik karena tidak berkonsentrasi hanya pada sepak bola – seolah-olah hanya itu yang dia dan akan pernah terjadi. Dilabeli adalah satu hal yang sangat dibenci Pogba.

Di Turin, Sky Italia menyebut Pogba sebagai pemimpin justru karena dia adalah seorang entertainer, karakter luar biasa besar yang bahkan berhasil membuat orang seperti Agnelli dan Pavel Nedved mengolesinya di foto.

Karakternya yang menyenangkan membuat orang lain mendengarkan di ruang ganti. Kebahagiaan yang dia pancarkan adalah yang menyatukan klub, membantu mereka menjadi keluarga yang bisa mencapai hal-hal hebat selama masanya.

Pogba sekarang kembali ke klub yang lebih dari sebelumnya perlu diingatkan tentang apa yang bisa dicapai oleh persatuan. Kedatangannya untuk pemeriksaan medis disambut oleh ratusan penggemar.

Paul Pogba
Pogba disambut oleh penggemar Juventus ketika tiba untuk tes medisnya
Paul Pogba
Pogba dipeluk oleh fans Juventus

Setelah begitu banyak transaksi bermasalah di bursa transfer, Bianconeri ditinggalkan dengan tim yang tidak seimbang dan gelandang yang, kecuali Manuel Locatelli, hampir semuanya siap untuk dijual. Bergabung dengan skuat muda yang baru saja kehilangan kaptennya di Giorgio Chiellini, Pogba perlu mengingatkan tim tentang apa arti bermain di Juventus sebenarnya.

Banyak yang telah berubah sejak dia menjadi anak laki-laki berusia 22 tahun yang diampuni untuk setiap dosanya. Dia akan kembali ke tim Juve yang sangat membutuhkannya. Tekanan akan lebih tinggi, harapan lebih besar dan Pogba tidak akan dikelilingi oleh para veteran yang menawarkan kata-kata bijak atau pemahaman taktis untuk memberinya kebebasan.

Dia perlu membuktikan pemahamannya tentang permainan dan itu akan menjadi pengalaman, otoritas, dan kemampuannya untuk menantang di level tertinggi yang akan didambakan dan memang diharapkan untuk membuka kembali siklus kemenangan. Juventus harus kembali menjadi kekuatan di Eropa dan pria Prancis itu mewakili kejayaan dan daya tarik dunia untuk merek yang berjuang untuk memenuhi harapannya setelah pandemi.

Dia mungkin tidak dapat memberikan semua yang dibutuhkan Bianconeri saat ini, tetapi satu hal yang mereka jamin adalah dukungan dan kasih sayang dan untuk Pogba, mungkin itu yang dia inginkan.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *