OTF yang didukung AS Dikatakan Menyediakan Pendanaan untuk Membantu Orang Rusia Melewati Sensor Dengan Akses VPN Gratis | Siger Lampung Teknologi

Kampanye yang didukung AS memberi Rusia akses ke perangkat lunak anti-sensor untuk menghindari tindakan keras Moskow terhadap perbedaan pendapat terhadap invasinya ke Ukraina, kata kelompok-kelompok yang terlibat kepada AFP.

Rusia telah mengintensifkan pembatasan terhadap media independen sejak menyerang tetangganya pada bulan Februari, dengan wartawan di bawah ancaman penuntutan karena mengkritik invasi atau bahkan menyebutnya sebagai perang.

Open Technology Fund yang didukung pemerintah AS membayarkan uang kepada segelintir perusahaan Amerika yang menyediakan jaringan pribadi virtual (VPN) gratis kepada jutaan orang Rusia, yang kemudian dapat menggunakannya untuk mengunjungi situs web yang diblokir oleh sensor.

Bacaan Lainnya

Perangkat lunak VPN tradisional menciptakan apa yang secara efektif merupakan terowongan pribadi di internet untuk data, biasanya dienkripsi, agar aliran terlindungi dari pengintaian — dan penggunaannya telah berkembang pesat di Rusia sejak invasi.

“Alat kami terutama digunakan oleh orang-orang yang mencoba mengakses media independen, sehingga pendanaan oleh OTF sangat penting,” kata juru bicara Lantern, salah satu perusahaan yang terlibat.

Perusahaan teknologi Psiphon dan nthLink juga telah menyediakan aplikasi anti-sensor yang canggih kepada orang-orang di Rusia, dengan OTF memperkirakan bahwa sekitar empat juta pengguna di Rusia telah menerima VPN dari perusahaan tersebut.

Psiphon melihat lonjakan besar dalam pengguna Rusia, dengan jumlah melonjak dari sekitar 48.000 sehari sebelum invasi 24 Februari menjadi lebih dari satu juta sehari pada pertengahan Maret, kata penasihat senior perusahaan Dirk Rodenburg.

Alat perusahaan dalam bahasa Rusia sekarang rata-rata hampir 1,5 juta pengguna setiap hari, tambahnya.

Sementara beberapa, seperti kepemimpinan Ukraina, telah menyerukan agar Rusia terputus dari internet, yang lain mencatat bahwa akses adalah kunci bagi kelompok oposisi.

“Sangat penting bagi orang Rusia untuk terhubung ke seluruh dunia, untuk menjaga perlawanan tetap berjalan,” kata Natalia Krapiva, penasihat hukum teknologi di kelompok hak asasi Access Now, yang tidak terlibat dalam upaya OTF.

“Semua jenis inisiatif sedang terjadi dan untuk membuatnya tetap hidup, Anda memerlukan internet karena Anda tidak dapat berkumpul secara langsung, atau karena para aktivis tersebar di seluruh dunia,” tambahnya.

Menjaga VPN tetap berjalan dan dapat diakses relatif mudah pada hari-hari awal perang, kata Lucas, juru bicara Lantern, yang berbicara dengan syarat bahwa hanya nama depannya yang digunakan.

“Mereka tidak siap untuk memblokir apa pun,” kata Lucas. “Seiring waktu, Rusia belajar cara memblokir hal-hal yang mudah tetapi Lantern dan Psiphon masih aktif dan berjalan.”

Pelajaran dari Cina, Myanmar

Sensor mencoba memotong perangkat lunak VPN dari server yang mereka andalkan untuk berfungsi atau menghentikan orang untuk mengakses situs web tempat alat tersebut dapat diunduh.

Akibatnya, tindakan keras terhadap kebebasan internet biasanya mengakibatkan orang berbagi VPN melalui taktik gerilya seperti dari mulut ke mulut.

Namun, kelompok seperti Lantern telah mengadopsi metode seperti menyembunyikan penginstal VPN di platform online yang terlalu penting untuk diblokir oleh pemerintah, dan membangun jaringan sehingga pengguna dapat berbagi teknologi dengan orang lain, kata Lucas.

“Lantern dan Psiphon berbeda karena kami melakukan segala macam hal yang jauh lebih canggih untuk menyembunyikan lalu lintas kami dan menghindari server kami terdeteksi,” katanya.

Orang-orang di Rusia mendapat manfaat dari pembuat VPN yang mengasah alat mereka sambil berjuang melawan sensor di negara-negara seperti Cina dan Myanmar.

“Ada momen sekitar dua tahun lalu ketika China benar-benar meningkatkan level permainan mereka, ketika sampai pada jarak yang jauh mereka akan memblokir banyak hal,” kata Lucas.

“Kami sangat meningkatkan level permainan kami,” tambahnya.

Pendanaan pemerintah AS yang diberikan melalui OTF penting bagi operasi karena biaya melonjak dan pendapatan menghilang bagi pembuat VPN di Rusia, karena sanksi mulai berlaku dan perusahaan ditarik keluar dari negara tersebut.

OTF mengatakan biasanya menghabiskan $3-4 juta (kira-kira Rs. 24-32 crores) setiap tahun untuk mendanai VPN, tetapi angka itu meningkat karena penyensoran di Rusia.

Psiphon telah menerima dana pemerintah AS selama lebih dari 14 tahun, dengan uang tersebut umumnya akan meningkatkan alat untuk melawan taktik baru yang digunakan oleh rezim otoriter, kata perusahaan itu kepada AFP.

Terlepas dari upaya untuk mendapatkan teknologi VPN kepada mereka yang menginginkannya, banyak orang masih tidak memiliki akses.

“Penggunaan jaringan pribadi virtual dan metode lain telah meningkat secara signifikan di Rusia, tetapi masih hanya mewakili sebagian kecil dari populasi,” Krapiva, dari Access Now, mengatakan kepada AFP.


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.