Musk Menarik Kesepakatan $44 Miliar, Twitter Mengatakan Akan Mengejar Tindakan Hukum | Siger Lampung Teknologi

Elon Musk, CEO Tesla dan orang terkaya di dunia, mengatakan pada hari Jumat bahwa dia mengakhiri kesepakatan senilai $44 miliar (sekitar Rs. 3.49.060 crore) untuk membeli Twitter karena perusahaan media sosial tersebut telah melanggar beberapa ketentuan dari perjanjian merger. .

Ketua Twitter, Bret Taylor, mengatakan di platform micro-blogging bahwa dewan berencana untuk mengambil tindakan hukum untuk menegakkan perjanjian merger.

“Dewan Twitter berkomitmen untuk menutup transaksi pada harga dan persyaratan yang disepakati dengan Mr Musk…,” tulisnya.

Bacaan Lainnya

Dalam pengajuan, pengacara Musk mengatakan Twitter telah gagal atau menolak untuk menanggapi beberapa permintaan informasi tentang akun palsu atau spam di platform, yang merupakan dasar kinerja bisnis perusahaan.

“Twitter melakukan pelanggaran material terhadap beberapa ketentuan Perjanjian itu, tampaknya telah membuat pernyataan palsu dan menyesatkan yang diandalkan oleh Musk ketika memasuki Perjanjian Penggabungan,” kata pengajuan itu.

Musk juga mengatakan dia mundur karena Twitter memecat eksekutif berpangkat tinggi dan sepertiga dari tim akuisisi bakat, melanggar kewajiban Twitter untuk “melestarikan secara substansial komponen material dari organisasi bisnisnya saat ini.”

Pertempuran Hukum

Keputusan Musk kemungkinan akan menghasilkan pergumulan hukum yang berlarut-larut antara miliarder dan perusahaan berusia 16 tahun yang berbasis di San Francisco itu.

Merger dan akuisisi yang disengketakan yang berakhir di pengadilan Delaware lebih sering berakhir dengan perusahaan menegosiasikan kembali kesepakatan atau pihak pengakuisisi membayar target penyelesaian untuk pergi, daripada hakim memerintahkan agar transaksi diselesaikan. Itu karena perusahaan target sering kali ingin menyelesaikan ketidakpastian seputar masa depan mereka dan terus maju.

Twitter, bagaimanapun, berharap bahwa proses pengadilan akan dimulai dalam beberapa minggu dan diselesaikan dalam beberapa bulan, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut.

Ada banyak preseden untuk negosiasi ulang kesepakatan. Beberapa perusahaan melakukan reprice terhadap akuisisi yang telah disepakati ketika pandemi COVID-19 merebak pada tahun 2020 dan memberikan kejutan ekonomi global.

Dalam satu contoh, pengecer Prancis LVMH mengancam akan meninggalkan kesepakatan dengan Tiffany & Co. Pengecer perhiasan AS setuju untuk menurunkan harga akuisisi sebesar $ 425 juta (sekitar Rs. 3.370 crore) menjadi $ 15,8 miliar (sekitar Rs. 1,25.350 crore). ).

“Saya akan mengatakan Twitter berada dalam posisi yang baik secara hukum untuk menyatakan bahwa itu memberinya semua informasi yang diperlukan dan ini adalah dalih untuk mencari alasan untuk keluar dari kesepakatan,” kata Ann Lipton, dekan asosiasi untuk penelitian fakultas di Sekolah Hukum Tulan. Saham Twitter turun 6 persen menjadi $34,58 (kira-kira Rs. 2.700) dalam perdagangan yang diperpanjang. Itu 36 persen di bawah $54,20 (kira-kira Rs. 4.300) per saham yang Musk setujui untuk membeli Twitter pada bulan April.

Saham Twitter melonjak setelah Musk mengambil saham di perusahaan pada awal April, melindunginya dari aksi jual pasar saham yang menghantam platform media sosial lainnya.

Tetapi setelah dia setuju pada 25 April untuk membeli Twitter, saham dalam hitungan hari mulai turun karena investor berspekulasi Musk mungkin akan meninggalkan kesepakatan. Dengan jatuhnya setelah bel pada hari Jumat, Twitter diperdagangkan pada level terendah sejak Maret.

Pengumuman itu adalah putaran lain dalam kisah kehendak-dia-tidak-dia setelah Musk mencapai kesepakatan untuk membeli Twitter pada bulan April, tetapi kemudian menunda pembelian sampai perusahaan media sosial membuktikan bahwa bot spam menyumbang kurang dari 5 persen. pengguna totalnya.

Kontrak tersebut meminta Musk untuk membayar Twitter $ 1 miliar (sekitar Rs. 7.900 crore) jika dia tidak dapat menyelesaikan kesepakatan karena alasan seperti pembiayaan akuisisi gagal atau regulator memblokir kesepakatan. Namun, biaya perpisahan tidak akan berlaku jika Musk mengakhiri kesepakatan itu sendiri.

Beberapa karyawan menyatakan ketidakpercayaan dan kelelahan pada hari Jumat, secara terbuka memposting meme di Twitter, seperti naik rollercoaster dan bayi berteriak ke telepon, dalam komentar nyata tentang perpisahan itu. Karyawan khawatir tentang kesepakatan itu akan berdampak pada pekerjaan, gaji, dan kemampuan mereka untuk bekerja dari jarak jauh, dan banyak yang menyatakan skeptis tentang rencana Musk untuk melonggarkan moderasi konten.

Kesengsaraan iklan digital

Pengabaian Musk dari kesepakatan dan janji Twitter untuk berjuang keras untuk menyelesaikannya menimbulkan ketidakpastian atas masa depan perusahaan dan harga sahamnya pada saat kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga dan potensi resesi telah memukul Wall Street. Saham saingan periklanan online Alphabet, Meta Platforms, Snap dan Pinterest telah melihat saham mereka jatuh rata-rata 45 persen pada tahun 2022, sementara saham Twitter telah turun hanya 15% pada waktu itu, didukung dalam beberapa bulan terakhir oleh kesepakatan Musk.

Daniel Ives, seorang analis di Wedbush, mengatakan pengajuan Musk adalah berita buruk bagi Twitter.

“Ini adalah skenario bencana untuk Twitter dan Dewannya karena sekarang perusahaan akan melawan Musk dalam pertempuran pengadilan yang panjang untuk menutup kesepakatan dan/atau biaya perpisahan minimal $ 1 miliar (sekitar Rs. 7.900 crore),” tulisnya. dalam catatan untuk klien.

© Thomson Reuters 2022


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *