MARSIS ESA Mendapat Pembaruan Perangkat Lunak 19 Tahun Setelah Peluncurannya, Eksplorasi Mars Dikatakan Lebih Efisien | Siger Lampung Teknologi

ESA

Instrumen Mars Advanced Radar for Subsurface and Ionospheric Sounding (MARSIS) pada pesawat ruang angkasa Mars Express milik European Space Agency (ESA) diatur untuk mendapatkan peningkatan perangkat lunak utama yang akan meningkatkan kemampuannya. Mars Express adalah misi pertama ESA ke Mars, diluncurkan pada 2 Juni 2003 dan menjalankan Windows 98. Telah dilengkapi dengan instrumen MARSIS yang telah menemukan tanda-tanda air cair di Planet Merah. Dioperasikan oleh Istituto Nazionale di Astrofisica (INAF), Italia, MARSIS mengirimkan gelombang radio frekuensi rendah ke planet menggunakan antena sepanjang 40 meter. Sementara sebagian besar gelombang ini dipantulkan kembali dari permukaan Mars, beberapa berhasil menembus dan dipantulkan dari batas antara lapisan dan bahan yang berbeda seperti batu, air, dan es.

Sinyal yang dipantulkan kemudian dipelajari oleh para ilmuwan yang mampu memetakan struktur planet di bawah permukaan dengan menggunakannya. Ini memungkinkan mereka untuk mempelajari ketebalan, komposisi, dan sifat material lainnya yang ada pada kedalaman beberapa kilometer di bawah permukaan planet.

Sekarang, para ilmuwan bersiap untuk meningkatkan perangkat lunak MARSIS sehingga lebih efisien dalam menjelajahi planet dan bulannya Phobos dan mengirimkan kembali informasi terperinci.

Bacaan Lainnya

“Setelah beberapa dekade ilmu pengetahuan yang bermanfaat dan mendapatkan pemahaman yang baik tentang Mars, kami ingin mendorong kinerja instrumen melampaui beberapa batasan yang diperlukan saat misi dimulai,” kata) Andrea Cicchetti, Deputy PI dan Operation Manager MARSIS di INAF, yang memimpin pengembangan upgrade.

Pemutakhiran ini akan meningkatkan penerimaan sinyal dan kecepatan pemrosesan onboard MARSIS sehingga dapat mengirim kualitas yang lebih baik dan jumlah data yang meningkat ke Bumi. Andrea berbagi bahwa sebelumnya mereka menggunakan teknik kompleks untuk mempelajari fitur Mars dan Phobos. Tapi, ini digunakan untuk menyimpan data resolusi tinggi dan memakan memori onboard instrumen.

“Dengan membuang data yang tidak kami butuhkan, perangkat lunak baru memungkinkan kami untuk mengaktifkan MARSIS selama lima kali lebih lama dan menjelajahi area yang jauh lebih besar dengan setiap lintasan,” tambah Andrea. Perangkat lunak baru akan memungkinkan para ilmuwan untuk menganalisis lebih baik beberapa daerah di kutub selatan Mars dari mana mereka telah melihat tanda-tanda air cair melalui data resolusi rendah.

“Ini benar-benar seperti memiliki instrumen baru di Mars Express hampir 20 tahun setelah diluncurkan,” tambahnya.

Untuk berita dan ulasan teknologi terbaru, ikuti Gadget 360 di Twitter, Facebook, dan Google Berita. Untuk video terbaru tentang gadget dan teknologi, berlangganan saluran YouTube kami.

Mikroba Ditemukan Berkembang di Mata Air Rendah Oksigen, Super Asin, Sub-Nol di Arktik Kanada

Smartphone Tangguh Hotwav W10 Dengan Baterai 15.000mAh, Tahan Air IP69K Diluncurkan: Harga, Spesifikasi

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *