Manajer Aset Memperketat Kontrol pada Komunikasi Pribadi Di Tengah Tindakan ‘WhatsApp’ terhadap Bank | Siger Lampung Teknologi

Manajer aset memperketat kontrol pada alat komunikasi pribadi seperti WhatsApp saat mereka bergabung dengan bank dalam mencoba memastikan karyawan mematuhi aturan saat mereka melakukan bisnis dengan klien dari jarak jauh.

Regulator sudah mulai menekan penggunaan alat perpesanan yang tidak sah untuk membahas masalah yang berpotensi menggerakkan pasar, tetapi masalah ini semakin mendesak ketika pandemi memaksa lebih banyak staf keuangan untuk bekerja dari rumah pada tahun 2020.

Sebagian besar perusahaan yang tertangkap dalam penyelidikan komunikasi dan pencatatan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi (CFTC) adalah bank – yang secara kolektif telah didenda atau telah menyisihkan lebih dari $1 miliar (kira-kira Rs. 8.000 crore) untuk menutupi denda peraturan.

Bacaan Lainnya

Tetapi perusahaan dana dengan aset miliaran dolar juga meningkatkan pengawasan mereka tentang bagaimana staf dan klien berinteraksi.

“Ini adalah topik terpanas di industri saat ini,” kata seorang bankir kesepakatan, yang menolak disebutkan namanya sesuai dengan aturan majikannya tentang berbicara kepada media.

Reuters melaporkan tahun lalu SEC sedang mencari tahu apakah bank-bank Wall Street telah mendokumentasikan komunikasi yang berhubungan dengan pekerjaan karyawan secara memadai, dan JPMorgan didenda $200 juta pada bulan Desember karena kegagalan “meluas”.

Manajer aset Jerman DWS mengatakan bulan lalu bahwa pihaknya telah menyisihkan EUR 12 juta (sekitar Rs. 100 crore) untuk menutupi potensi denda AS terkait dengan penyelidikan penggunaan perangkat yang tidak disetujui dan persyaratan pencatatan oleh karyawannya, bergabung dengan sejumlah bank yang membuat serupa ketentuan, termasuk Bank of America, Morgan Stanley, dan Credit Suisse.

Sumber di beberapa perusahaan investasi lain – digambarkan dalam komunitas keuangan sebagai ‘sisi beli’ – termasuk Amundi, AXA Investment Management, BNP Paribas Asset Management, dan JPMorgan Asset Management, mengatakan kepada Reuters bahwa mereka telah menggunakan alat untuk menjaga semua komunikasi antara staf dan klien sesuai.

Juru bicara SEC dan CFTC menolak mengomentari apakah penyelidikan mereka dapat melampaui bank, tetapi sumber industri mengharapkan pihak berwenang untuk memberikan jaring mereka lebih luas di industri keuangan dan bahkan ke pemerintah.

Bulan lalu, Kantor Komisaris Informasi Inggris (ICO), pengawas perlindungan data teratas negara itu, menyerukan peninjauan terhadap penggunaan WhatsApp, email pribadi, dan aplikasi perpesanan lainnya oleh pejabat pemerintah setelah penyelidikan menemukan “keamanan data yang tidak memadai” selama pandemi.

Bisnis yang bagus untuk beberapa orang

Peraturan yang mengatur lembaga keuangan semakin diperketat sejak krisis keuangan global 2007-9 dan perusahaan telah lama merekam komunikasi staf ke dan dari telepon kantor.

Praktik ini dirancang untuk mencegah dan mengungkap pelanggaran seperti perdagangan orang dalam dan “berjalan di depan”, atau perdagangan informasi yang belum dipublikasikan, serta memastikan praktik terbaik dalam hal perlakuan terhadap pelanggan.

Tetapi dengan ribuan pekerja keuangan dan klien mereka masih bekerja dari jarak jauh setelah meninggalkan kantor perusahaan pada awal pandemi, beberapa percakapan sensitif yang harus direkam tetap berisiko secara tidak sengaja diadakan melalui saluran informal atau tidak sah.

Brad Levy, CEO perusahaan perangkat lunak perpesanan bisnis Symphony, mengatakan kekhawatiran dalam mengelola risiko itu telah mendorong lonjakan minat untuk peningkatan perangkat lunak yang membuat percakapan pada alat perpesanan populer termasuk WhatsApp Meta Platforms dapat direkam.

“Sebagian besar percaya luasnya penyelidikan ini akan semakin luas saat mereka masuk lebih dalam,” kata Levy.

“Banyak pelaku pasar memiliki persyaratan retensi dan pengawasan sehingga cenderung mengambil pandangan, termasuk menjadi lebih proaktif tanpa menjadi target langsung.”

Dia mengatakan basis pengguna Symphony meningkat lebih dari dua kali lipat sejak pandemi menjadi 600.000, mencakup 1.000 lembaga keuangan termasuk JPMorgan dan Goldman Sachs.

Rekan Symphony Movius juga mengatakan lini bisnisnya yang berspesialisasi dalam membuat WhatsApp dan alat-alat lain yang dapat direkam memiliki ukuran lebih dari dua kali lipat dalam waktu satu tahun, dengan penjualan kepada manajer aset sebagai komponen yang berkembang.

“Banyak pihak yang membeli telah menyadari bahwa Anda tidak bisa hanya mengandalkan SMS dan panggilan suara,” kata Chief Executive Movius Ananth Siva, menambahkan bahwa perusahaan juga berusaha untuk bekerja dengan industri lain yang sangat diatur termasuk perawatan kesehatan.

Perangkat lunak Movius mengintegrasikan alat komunikasi pihak ketiga seperti email, Zoom, Microsoft Teams, dan WhatsApp ke dalam satu sistem yang dapat direkam dan diarsipkan sesuai kebutuhan, katanya.

Amundi, AXA IM, BNPP AM dan JPMorgan Asset Management semuanya mengkonfirmasi bahwa mereka telah mengadopsi perangkat lunak Symphony tetapi menolak untuk mengomentari luasnya layanan yang mereka gunakan atau kapan ini telah diluncurkan.

Amundi dan AXA IM mengkonfirmasi bahwa mereka menggunakan layanan Symphony untuk komunikasi tim, sementara AXA IM juga mengatakan mereka menggunakannya untuk informasi pasar.

Amundi, BNPP AM, dan JP Morgan AM menolak mengomentari apakah mereka pikir regulator akan berusaha untuk menyelidiki pencatatan pada manajer aset setelah tindakan penegakan hukum terhadap bank selesai.

Seorang juru bicara BNPP AM mengatakan telah melarang penggunaan WhatsApp untuk komunikasi klien karena pertimbangan kepatuhan, hukum dan risiko termasuk Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR).

© Thomson Reuters 2022


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.