Gabriel Jesus: Penandatanganan Arsenal yang menawarkan keseimbangan serta gol dalam mengejar tempat Liga Champions | Siger Lampung Olahraga

Gabriel Jesus: Penandatanganan Arsenal yang menawarkan keseimbangan serta gol dalam mengejar tempat Liga Champions
Gabriel Yesus
Gabriel Jesus telah bergabung dengan Arsenal seharga £45 juta dari Manchester City

Gabriel Jesus telah menjadi salah satu orang yang paling dicari di musim panas.

Jesus dari Brasil, yang membantu Manchester City meraih empat gelar dalam lima setengah tahun, menarik minat sejumlah klub di Inggris dan sekitarnya sebelum memutuskan untuk pindah. kepindahan £45m ke Arsenal.

The Gunners melihat pemain berusia 25 tahun itu sebagai dorongan besar untuk opsi serangan mereka, setelah kepergian Alexandre Lacazette dan Pierre-Emerick Aubameyang. Jadi, bisakah dia membantu tim London utara kembali ke Liga Champions setelah absen enam tahun?

Bacaan Lainnya

Apa yang akan Yesus bawa ke The Gunners? Angka-angka

Jesus tidak pernah dianggap sebagai pencetak gol yang produktif selama waktunya di Etihad Stadium, meskipun 95 gol dalam 236 penampilan bukanlah hasil yang buruk.

Ditambah lagi dengan raihan trofi bersama pasukan Pep Guardiola; empat gelar, tiga Piala Liga dan Piala FA, dan Anda dapat memahami kegembiraan di antara penggemar Arsenal.

Dengan skuad muda Arsenal Mikel Arteta menunjukkan banyak janji musim lalu, salah satu kekurangan utama mereka adalah di depan gawang, mencetak lebih sedikit dari empat tim yang finis di atas mereka.

Arteta mengandalkan pemain mudanya untuk mencetak gol, dengan Bukayo Saka yang berusia 20 tahun menjadi pencetak gol terbanyak mereka dengan 12 gol, dan sesama pemain internasional Inggris Emile Smith Rowe, 21, menambahkan 11.

Melihat lebih dekat pada statistik Jesus, mengingat waktu pertandingan reguler, dia bisa memberikan gol tambahan yang dibutuhkan The Gunners.

Dia telah mencetak gol di 42% dari awal Liga Premier – rasio tertinggi ke-13 dalam sejarah kompetisi di antara pemain dengan lebih dari 50 dimulai Liga Premier.

Rata-rata 159 menit per golnya juga mendapat peringkat yang baik, menjadi pemain terbaik ke-14 di antara pemain dengan 50 atau lebih gol Liga Premier setelah penalti dihapus dari penghitungan mereka.

Jesus membawa lebih dari sekadar gol ke Manchester City, dengan tingkat kerja dan kemampuannya untuk bermain di berbagai peran di lini depan membuatnya menjadi pemain kunci bagi Guardiola.

Dia sering dipanggil untuk pertandingan terbesar juara Liga Premier dan merupakan jimat bagi mereka. Dia hanya kalah 19 dari 121 pertandingan papan atas di mana dia tampil untuk City, dengan tingkat kemenangan 76%.

Jesus membuat delapan assist di liga untuk City pada musim 2021-22, terbanyak bersama pemain mana pun di klub, bersama dengan Kevin de Bruyne, dan membuat 29 assist selama waktunya di klub, menciptakan 151 peluang.

‘Saatnya dia menjadi pria utama’

Jesus menghabiskan sebagian besar waktunya di City bermain biola kedua dari Sergio Aguero – dan dengan kedatangan Erling Haaland dan Julian Alvarez musim panas ini, sadar bahwa dia akan memiliki waktu bermain yang terbatas musim mendatang jika dia bertahan.

Jadi, apakah pemain internasional Brasil itu akhirnya mendapat kesempatan menjadi pemain utama Liga Inggris?

Dengan Lacazette bergabung dengan Lyon musim panas ini dan Aubameyang pindah ke Barcelona pada bulan Februari, lini depan Arsenal kekurangan pengalaman – dengan Eddie Nketiah yang berusia 23 tahun satu-satunya pilihan mereka sebagai striker utama.

“Saya sangat bersemangat. Saya pikir Gabriel Jesus adalah pemain kelas dunia, meskipun dia tidak dimanfaatkan sebanyak mungkin,” kata mantan striker Arsenal Kevin Campbell kepada podcast Football Daily BBC Radio 5 Live.

“Pengukur yang baik adalah setiap kali pertandingan besar datang, dia bermain, dia memulai – dan, sebagian besar waktu, dia membantu atau mencetak gol. Arteta telah bekerja dengannya. Dia tahu tipe pemain seperti apa dia. Haaland akan menjadi pemain yang tepat. pemain utama di City, jadi inilah saatnya bagi Yesus untuk menjadi pemain utama di tempat lain.”

Apakah Jesus akan menjadi penyerang 20 gol Arsenal?

Gabriel Jesus bersama Mikel Arteta di Manchester City
Mikel Arteta bekerja dengan Gabriel Jesus di City

Ray Parlour, pemain hebat Arsenal lainnya, mengatakan kepada Talksport bahwa Jesus adalah “rekrutan brilian” yang akan membawa klub “lebih dekat ke empat besar”.

Tetapi apakah Jesus akan menjadi striker produktif yang diharapkan Arsenal dengan Aubameyang?

“Jika Anda melihat angkanya, Yesus sebenarnya sangat mirip dengan Alexandre Lacazette,” kata mantan bek Tottenham dan Republik Irlandia Stephen Kelly kepada podcast Football Daily BBC Radio 5 Live. “Dan dia bermain di salah satu tim paling kreatif di dunia.

“Bisakah dia pergi ke Arsenal dan mencetak 20 gol musim ini? Mereka sangat membutuhkan seseorang, tapi saya rasa gol-gol itu tidak dijamin.”

Harry Symeou, dari podcast Chronicles of a Gooner, yakin Arsenal telah melakukannya dengan baik dengan empat pemain mereka musim panas ini – Jesus, penyerang Marquinhos, kiper Matt Turner dan gelandang Fabio Vieira – dan berpendapat bahwa kedatangan baru dari Manchester City tidak harus mencetak gol. segudang tujuan untuk menjadi sukses.

“Yesus akan sangat cocok,” katanya. “Kami membutuhkan penyerang tengah. Saya pikir ketika Anda melihat di mana Arsenal saat ini dan ke mana mereka ingin pergi, ini adalah pilihan yang sama bagusnya dengan apa yang tersedia.

“Ini terdengar gila, tetapi Gabriel Jesus tidak datang ke Arsenal untuk mencetak 25 gol di Liga Inggris. Bukan itu yang dicari Arsenal. Mereka mencari seseorang untuk mencetak dua digit tetapi terus mengeluarkan yang terbaik dari serangan. sebagai satu kesatuan.

“Seandainya Lacazette mencetak 10 atau 15 gol, Arsenal akan menjadi permainan bola yang sama sekali berbeda. Dia masuk karena semua faktor lain sebanyak dia masuk untuk menambah jumlah gol.”

Yesus lebih suka bermain melebar – analisis

Simon Stone dari BBC Sport

Mikel Arteta tahu persis apa yang diharapkan dari Gabriel Jesus, mengingat mereka bekerja bersama di Manchester City.

Pemain Brasil itu adalah rekrutan musim panas keempat The Gunners, dan merasa seperti pengganti mantan kapten Pierre-Emerick Aubameyang, yang berangkat ke Barcelona pada Februari, bahkan jika jumlah golnya – 58 gol dalam 159 penampilan Liga Premier – sporadis.

Jika cara Yesus yang tanpa pamrih dalam pekerjaannya di City adalah panduan apa pun, dia akan lebih mudah ditangani daripada Aubameyang dan lebih mungkin cocok dengan pola tim Arteta.

Arteta berada di City ketika Jesus tiba dari Palmeiras pada Januari 2017.

Pada saat itu, dia baru berusia 19 tahun – penandatanganannya telah selesai beberapa bulan sebelumnya tetapi dia tetap di Brasil untuk menyelesaikan kampanye domestik mereka – dan dia tampil sangat baik, ada pembicaraan tentang Sergio Aguero yang dikeluarkan dari Stadion Etihad, karena itu disarankan Yesus lebih cocok dengan gaya pilihan Pep Guardiola.

Tetapi setelah tiga gol dalam tiga penampilan pertamanya di papan atas, Jesus mematahkan kakinya. Aguero mendapatkan tempatnya kembali, mulai mencetak gol lagi dan ide menjualnya dibuang.

Segera juga menjadi jelas bahwa Jesus lebih suka bermain melebar, meskipun dia lebih langsung – dan tidak terlalu rumit – daripada rekan satu tim City yang brilian yang juga mengisi peran itu.

Selama dua musim terakhir, ketika Guardiola membutuhkan seseorang untuk bermain sebagai penyerang tengah, pilihannya hampir tidak pernah Yesus. Arteta mengetahui hal ini, jadi sepertinya tidak mungkin dia menghabiskan £45 juta untuk seseorang dengan tujuan memindahkannya ke posisi yang tidak dia sukai.

Cara mengikuti Arsenal di spanduk BBCFooter spanduk Arsenal

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.