Elon Musk Bisa Berjuang dengan Bank, Kesepakatan Twitter-nya Kabur, Kata Para Ahli | Siger Lampung Teknologi

Bank-bank yang setuju untuk membiayai akuisisi Twitter Elon Musk senilai $44 miliar (sekitar Rs. 3.37.465 crore) memiliki insentif keuangan untuk membantu orang terkaya di dunia pergi tetapi akan menghadapi peluang hukum yang panjang, menurut orang-orang yang dekat dengan kesepakatan dan perusahaan ahli hukum.

Twitter telah menggugat Musk untuk memaksanya menyelesaikan transaksi, menolak klaimnya bahwa perusahaan yang berbasis di San Francisco itu menyesatkannya tentang jumlah akun spam di platform media sosialnya sebagai penyesalan pembeli setelah jatuhnya saham teknologi.

Pengadilan Kanselir Delaware, di mana perselisihan antara kedua belah pihak sedang diajukan, telah menetapkan standar tinggi bagi pengakuisisi yang diizinkan untuk meninggalkan kesepakatan mereka, dan sebagian besar pakar hukum mengatakan argumen dalam kasus tersebut mendukung Twitter.

Bacaan Lainnya

Namun ada satu skenario di mana Musk akan diizinkan untuk meninggalkan akuisisi dengan membayar Twitter hanya $ 1 miliar (sekitar Rs. 7.924 crore) biaya perpisahan, menurut ketentuan kontrak mereka. Pembiayaan bank senilai $13 miliar (kira-kira Rs. 103 crore) untuk kesepakatan itu harus runtuh.

Menolak untuk mendanai kesepakatan akan membebani reputasi bank di pasar untuk merger dan akuisisi sebagai sumber utang yang dapat diandalkan. Namun, bank akan memiliki setidaknya dua alasan untuk membantu Musk keluar dari akuisisi, kata tiga sumber yang dekat dengan kesepakatan itu.

Bank berdiri untuk mendapatkan biaya yang menguntungkan dari usaha bisnis Musk seperti pembuat mobil listrik Tesla dan perusahaan roket luar angkasa Space, asalkan mereka terus menjilatnya.

Mereka juga menghadapi prospek kerugian ratusan juta dolar jika Musk dipaksa untuk menyelesaikan kesepakatan, kata sumber tersebut. Ini karena, seperti halnya setiap akuisisi besar, bank harus menjual utang untuk menghapusnya dari pembukuan mereka.

Mereka akan berjuang untuk menarik investor mengingat penurunan di kantong pasar utang sejak kesepakatan ditandatangani pada bulan April, dan fakta bahwa Musk akan dilihat sebagai pembeli perusahaan yang tidak mau, kata sumber tersebut. Bank kemudian akan menghadapi prospek menjual utang dengan kerugian.

Tidak jelas apakah bank yang setuju untuk membiayai akuisisi – Morgan Stanley, Bank of America, Barclays, Mitsubishi UFJ Financial Group, BNP Paribas, Mizuho Financial Group dan Societe Generale – akan berusaha untuk keluar dari kesepakatan.

Bank sedang menunggu hasil perselisihan hukum antara Musk dan Twitter sebelum membuat keputusan apa pun, menurut sumber tersebut. Sidang dijadwalkan akan dimulai pada Oktober mendatang.

Juru bicara Morgan Stanley, Bank of America, Barclays, Mitsubishi dan Mizuho menolak berkomentar, sementara BNP Paribas dan Societe Generale tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Ada tangkapan ke bank yang berfungsi sebagai pintu keluar Musk. Dia harus menunjukkan di pengadilan bahwa bank menolak untuk memenuhi komitmen utang mereka meskipun upaya terbaiknya, menurut ketentuan kontak kesepakatannya dengan Twitter.

Ini akan menjadi tantangan untuk dibuktikan mengingat pernyataan publik Musk terhadap kesepakatan tersebut serta komunikasi pribadi antara Musk dan bank-bank yang mungkin terungkap oleh Twitter dalam permintaan informasinya, kata empat pengacara perusahaan dan profesor yang diwawancarai oleh Reuters.

“Musk harus meyakinkan hakim bahwa dia tidak bertanggung jawab atas kegagalan pembiayaan bank. Itu sulit untuk ditunjukkan, itu akan membutuhkan tingkat ketangkasan yang tinggi dari dia dan bank-bank,” kata profesor Sekolah Hukum Columbia Eric Talley.

Perwakilan Musk dan Twitter tidak menanggapi permintaan komentar.

Preseden pemburu

Bahkan jika bank dapat menunjukkan bahwa mereka tidak bertindak atas perintah Musk, mereka akan kesulitan untuk keluar dari kesepakatan Twitter, kata para ahli hukum. Mereka menunjuk pada kasus pembuat bahan kimia Hunstman, yang pada tahun 2008 menggugat bank-bank yang tidak lagi membiayai penjualan $6,5 (kira-kira Rs. 500) ke Hexion Specialty Chemicals.

Hexion, yang dimiliki oleh perusahaan ekuitas swasta Apollo Global Management, membatalkan kesepakatan setelah nasib Huntsman memburuk, tetapi seorang hakim Delaware memutuskan bahwa transaksi harus dilanjutkan. Kedua bank yang mendanai kesepakatan itu, Credit Suisse Group AG dan Deutsche Bank AG, kemudian menolak untuk mendanainya, dengan alasan perusahaan gabungan akan bangkrut.

Huntsman menggugat bank dan, satu minggu setelah persidangan, mereka menyelesaikannya. Bank menyetujui pembayaran tunai $620 juta (kira-kira Rs. 4.912 crore) dan penyediaan jalur kredit $1,1 miliar (kira-kira Rs. 8.716 crore) kepada Hunstman, yang sebelumnya juga telah mendapatkan $1 miliar (kira-kira Rs. 7.924 crore) pembayaran penyelesaian dari Apollo.

Bank-bank yang menolak mendanai kesepakatan Musk juga harus menunjukkan bahwa Twitter akan bangkrut jika akuisisi terjadi, atau bahwa persyaratan komitmen utang mereka entah bagaimana dilanggar, standar tinggi berdasarkan dokumen kesepakatan yang telah dipublikasikan, para ahli hukum dikatakan.

“Jika bank mencoba keluar dari kesepakatan, mereka akan masuk ke pertarungan yang sama seperti yang dilakukan Musk, di mana Twitter memiliki argumen hukum yang lebih baik,” kata Eleazer Klein, ketua bersama firma hukum Schulte Roth & Zabel LLP. , grup akuisisi dan sekuritas.

© Thomson Reuters 2022


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.